Fakta dan Fiksi Kloning

Fakta dan Fiksi Kloning

Kloning. Lebih dari sebelumnya, kata itu membangkitkan emosi dan memicu perdebatan, karena apa yang dulunya fiksi ilmiah menjadi fakta ilmiah. Apa yang sedang dilakukan para peneliti dan mengapa? Apakah kita memiliki sesuatu untuk mendapatkan, atau kehilangan, dari upaya mereka yang berkelanjutan?

Untuk pertama kalinya, para peneliti berhasil mengkloning embrio manusia – dan telah mengekstraksi sel induk, blok bangunan tubuh, dari embrio. Sel induk dianggap salah satu harapan terbesar untuk menyembuhkan penyakit seperti diabetes, penyakit Parkinson, dan kelumpuhan yang disebabkan oleh cedera tulang belakang.

A. Embrio Berhasil Dikloning

Upaya-upaya sebelumnya untuk mengkloning embrio manusia untuk mendapatkan sel-sel induk yang secara genetik identik dengan pasien diyakini telah gagal meskipun ada laporan yang bertentangan – sampai sekarang.

Dalam studi baru ini, para peneliti mengumpulkan 242 telur yang disumbangkan oleh 16 sukarelawan Korea Selatan. Setiap wanita juga menyumbangkan beberapa sel dari indung telurnya.

Para ilmuwan kemudian menggunakan teknik yang disebut transfer nuklir somatik untuk menghilangkan bahan genetik – yang berisi inti setiap telur – dan menggantinya dengan inti dari sel ovarium donor.

Kemudian, menggunakan bahan kimia untuk memicu pembelahan sel, para peneliti dapat membuat 30 blastokista – embrio tahap awal yang mengandung sekitar 100 sel – yang merupakan salinan genetik dari sel donor.

Selanjutnya, para peneliti memanen satu koloni sel batang tunggal yang memiliki potensi untuk tumbuh menjadi jaringan apa pun dalam tubuh. Karena mereka adalah kecocokan genetik dengan donor, mereka tidak mungkin ditolak oleh sistem kekebalan tubuh pasien.

“Pendekatan kami membuka pintu bagi penggunaan sel-sel yang dikembangkan secara khusus ini dalam pengobatan transplantasi,” kata Woo Suk Hwang, seorang ilmuwan yang memimpin penelitian di Korea Selatan.

B. Kelayakan Dipertanyakan

Tetapi beberapa peneliti meragukan bahwa teknik untuk kloning manusia ini dapat digunakan untuk pengobatan penyakit secara luas.

“Visi besar bidang ini adalah membuat sel induk yang dipersonalisasi untuk masing-masing pasien,” kata Griffin. “Anda akan mengambil sel dari pasien dan membuat jenis sel yang Anda inginkan – katakan sel pulau pankreas untuk penderita diabetes – dengan mentransfernya ke telur, membuat embrio, dan menumbuhkannya.”

“Jika ada cukup banyak wanita untuk menyumbangkan cukup telur, dan cukup [dana], saya yakin itu bisa dilakukan,” kata Steven Stice, PhD, profesor dan GRE Eminent Scholar di University of Georgia di Athens. “Tapi kami mengumpulkan ratusan telur sehari dari ternak untuk melakukan kloning kami. Anda tidak pernah bisa berharap untuk melakukannya pada manusia. Secara teknis, itu tidak layak.”

Kloning Fakta“Di Inggris, 120.000 orang menderita penyakit Parkinson. Di mana Anda akan mendapatkan 120.000 telur manusia? Kenyataannya adalah tidak ada cukup telur … tersedia untuk menjadikan kloning terapeutik praktis, terapi rutin,” kata Griffin.

Dan menawarkan uang kepada wanita masih belum menghasilkan angka yang diperlukan. Proses panen telur terlalu tidak nyaman. “Donasi telur mirip dengan transplantasi sumsum tulang sejauh tidak menyenangkannya proses bagi donor,” kata Griffin.

Lalu ada uang. “Anda harus menghasilkan garis sel individual untuk setiap orang untuk menghindari respons kekebalan,” kata Stice. “Biayanya akan sangat menghebohkan. Akan sangat sulit untuk mendapatkan aplikasi [teknologi] yang tidak akan menelan biaya ratusan ribu dolar [setiap kali].”

Pada akhirnya, kedua ahli sepakat bahwa kloning terapeutik benar-benar tidak perlu, mengingat pasokan embrio yang layak yang tersisa dari fertilisasi in vitro. “Mereka akan dibuang,” kata Stice. “Mereka disumbangkan dengan persetujuan, dan tidak akan pernah membentuk individu. Ada peluang besar dengan garis sel yang ada untuk sampai pada titik mengobati penyakit. Kita tidak harus pergi ke [kloning].”

Jadi mengapa terus? Karena kekayaan informasi yang dapat diberikannya, kata Griffin.

C. Kloning Tidak Membuat Kembar

Tapi ada sudut lain untuk kloning.

Bagi sebagian orang, teknologi ini dipandang bukan sebagai sumber sel punca untuk menyembuhkan penyakit, tetapi sebagai harapan terakhir dan terbaik bagi keturunan biologis, atau, secara keliru dan tragis, sebagai sarana untuk “mengembalikan” pasangan, anak, atau anak yang hilang. yang dicintai lainnya.

Pertama-tama, kata Griffin, “hanya sekitar 1 hingga 2% hewan hasil kloning yang membuatnya hidup.” Dan Anda bahkan tidak dapat memperkirakan angka itu kepada manusia, karena sapi dan domba lebih mudah hamil daripada wanita. Terlebih lagi, banyak klon hewan mati di akhir kehamilan, atau di awal kehidupan, katanya.

Tentu, ada klon hewan sehat yang tampak normal. “Tetapi tes normalitas pada hewan tidak terlalu ketat. Dari sudut pandang keamanan saja, tidak ada yang harus berusaha mengkloning anak,” kata Griffin.

Bahkan jika teknologi maju ke titik di mana kloning reproduksi manusia, seperti yang disebutnya, adalah pilihan yang layak – dan seperti yang Anda lihat, kita bahkan tidak dekat – siapa pun yang menyarankan bahwa kloning dapat menduplikasi manusia yang ada hanya polos salah, kata Stice.

Kembar identik adalah dua orang yang berbeda – mereka bahkan memiliki sidik jari yang berbeda walaupun berbagi 100% dari DNA mereka. Dengan cara yang sama, klon Anda akan menjadi individu yang unik.

Faktanya, kata Stice salah satu penggila taruhan bola online di situs bola https://www.maboswinvip.com/ ternama. bahwa klon Anda akan “lebih sedikit [seperti Anda] daripada saudara kembar Anda. Sebagian besar kembar dibesarkan di lingkungan yang sama, sedangkan klon orang dewasa kemungkinan besar akan memiliki pengalaman dan faktor lingkungan yang berbeda yang mempengaruhi mereka [karena mereka tumbuh].”

Baca juga : Daftar Hewan Yang Berhasil Dikloning Oleh  Ilmuwan 

Tidak peduli seberapa jauh ilmu pengetahuan membawa kita, satu hal yang pasti, manusia tidak bisa diganti.