Daftar Hewan Yang Berhasil Dikloning Oleh Ilmuwan

Daftar Hewan Yang Berhasil Dikloning Oleh IlmuwanApa yang Anda ketahui tentang kloning? Ini adalah teknologi yang dapat mereproduksi makhluk hidup yang dikloning satu sel. Teknologi ini telah banyak kontroversial sejak pertama kali dilakukan pada tahun 1885 oleh Hans Adolf Eduard Driesch. Banyak yang menganggap praktik kloning yang tidak etis ini memungkinkan siapa pun dengan kemampuan untuk menghasilkan semua makhluk hidup. Namun, melihat potensi untuk perlindungan spesies yang terancam punah, kloning dapat dilakukan untuk hewan, bukan manusia.

Jadi, binatang apa yang telah dikloning ilmuwan? Berikut ini jejak keberhasilan hewan hasil kloning!

1. Domba Dolly
Domba Dolly 

Meskipun hewan lain telah dikloning sebelumnya, Dolly dapat dianggap sebagai percobaan pertama yang berhasil. Lamb “dibuat” secara buatan pada tahun 1996 oleh tim dari Institut Roslin, Universitas Edinburgh, Skotlandia.

Dolly dikloning dari sel-sel domba dewasa. Dia berhasil hidup hingga enam tahun. Keberhasilan tim Skotlandia telah memulai praktik kloning yang sukses di dunia setelah para ilmuwan baru-baru ini berbagi embrio.

2. Monyet Rhesus

Monyet RhesusMonyet, yang disebut primata manusia, berhasil dikloning pada 1997. Sekelompok ilmuwan bernama Li Meng, John Ely, Richard Stouffer dan Don Wolves menggunakan sel induk embrionik untuk melakukannya. Mereka memilih monyet rhesus sebagai objek eksperimen.

Mirip dengan metode Dolly the sheep, proses ini dilakukan dengan implantasi embrio kloning pada monyet betina. Setelah 29 upaya, Wolf dan timnya akhirnya menghasilkan sepasang monyet rhesus. dia bernama Neti sementara Ditto laki-laki.

3. Tikus

Tikus Tikus adalah yang paling umum digunakan pada hewan penelitian laboratorium. Pada tahun 1997, para ilmuwan di Universitas Hawaii mengkloning kesuksesan serangga. Mereka memberinya nama Cumulina.

Hewan-hewan yang diciptakan oleh laboratorium dapat bertahan hingga dua tahun dan tujuh bulan. Tentu saja, ini adalah pencapaian besar bagi dunia sains karena para ilmuwan berpikir bahwa ia bisa hidup selama dua tahun.

4. Babi

BabiPada tahun 2000, perusahaan PPL Therapeutics mengumumkan bahwa mereka telah berhasil mengkloning babi. Berdasarkan sel babi dewasa, perusahaan memproduksi lima babi identik. Mereka bernama Millie, Carrel, Dotcom, Alexis dan Christa.

Diluncurkan dari BioNews.org.uk, keluarga klon ini telah dibuat untuk memodifikasi sel babi menjadi donor organ bagi manusia. Tetapi pada saat itu, para ilmuwan belajar bahkan jika praktik itu aman karena kemungkinan virus menyerang tubuh.

5. Kancil

KancilKurcaci berekor putih berhasil dikloning oleh peneliti A&M Texas pada tahun 2003 dan masih hidup sampai sekarang. Mereka memberinya nama Dewey. Itu berasal dari sel donor dari donor pria.

Untuk menghasilkan bayi yang sehat, para peneliti melakukan empat set percobaan. Diluncurkan NBC News, tiga ibu hamil dengan sukses dengan inti mereka dan metode transfer embrio. Namun sayangnya, satu-satunya yang melahirkan adalah Sweet Pea, yang akhirnya menjadi ibu Dewey.

6. Kuda

KudaKuda juga ada dalam daftar hewan yang telah dikloning dengan sukses. Pada tahun yang sama dengan kelahiran klon klon, pada tahun 2003, para ilmuwan Italia telah menciptakan seekor kuda betina bernama Prometea.

Yang menarik, dalam kasus Prometea, ia lahir dari orangtua yang juga seorang donor dalam klon selnya. Pengalaman ini pada akhirnya membuktikan bahwa metode itu aman untuk anak dan orang tua.

7. Serigala abu-abu

Serigala abu-abu

Serigala abu-abu adalah spesies serigala dalam bahaya. metode kloning dapat menjadi alternatif untuk pelestarian populasi mereka. Pada 2005, Seoul National University (SNU) akhirnya mengambil langkah ini.

Melalui penggunaan sel induk kloning, Hwang Woo-suk dan timnya telah berhasil membuat dua serigala abu-abu bernama Snuwolf dan Snuwolffy. Mereka mengambil sel-sel dari telinga betina dewasa serigala.

Sayangnya, salah satu dari mereka meninggal pada 2009. Dibebaskan dari Phys.org, profesor SNU Shin Nam Shik mengatakan Snuwolf meninggal karena infeksi, bukan kesalahan kloning. Sementara temannya Snuwolffy masih hidup dan sehat di kebun binatang.

Baca juga : Manfaat dan Dampak Kloning

Selain yang disebutkan, sebenarnya ada banyak spesies lain yang telah dikloning oleh para ilmuwan. Namun, mereka untuk kebanyakan mamalia, karena mereka lebih mudah dicerna.

Juga, apa pendapat Anda tentang teknologi kloning ini? Silakan tulis di kolom komentar, ya!